Ga suka jemuran

Hari minggu ini ku tak lelah lelah amat tak seperti minggu-minggu kemarin. Ya karna emang ga ada jadwal apa-apa.

Rencananya mau nulis buat giveaway, yasudahlah jangan dengarkan aku dan rencana-rencanaku yang tak kunjung ter-realisasikan. Doakan saja semoga ku kembali ke jalan yang benar.

Manusia pada normalnya pasti bersih-bersih rumah dari A sampai Z dong di hari minggu gini. Seharusnya aku gitu juga.

Nah ada satu kerjaan rumah ya ogahan banget aku lakuin.

Jemuran.

Jemuran itu mengakibatkan ku terlihat oleh tetangga-tetangga yang lewat biarpun sesungguhnya tempat tinggal aku itu bukan tipe padat penduduk. Adek ga mau diliat orang kakak. *yang liatin situ siapa?

Dulu pas punya dapur besar dan jemuran bisa diangkat ke dalem aku sih oke oke aja, walopun jemurannya jadi agak rusak karna dipaksain masuk ke pintu. Asal aku ga diliat pokoknya. Nah sekarang kan udah pindah rumah. Uda lama pindahnya. Jemuran pernah sempat bisa masuk di rumah ini tapi karna rusaknya makin parah jemuran itu seperti di paku permanen biar ga bisa aku angkat lagi.

Sebenernya ga ada yang pernah liatin and even give me a f*** pas jemuran cuma perasaan kegeeran aku itu tak bisa kubendung. Sering banget kalo jemuran terus dengar suara motor dari jauh bakal mendekat, aku bakal merasa tertarik buat masuk rumah walopun jemuran belum kelar. Dan keluar saat situasi sudah aman.

Bukan cuma jemuran aku ga pernah nyaman lama-lama di luar rumah seperti kek di teras. Jadi cuma bisa diliat kalo lagi mau jalan yang sudah lengkap dengan maskernya. Karna hal ini tetangga kadang ga tau kalau aku bahkan exist. Beberapa teman mama yang rumahnya dekat bahkan kenal sama adekku yang sudah lama tinggal di Lampung tapi ga kenal aku.

Bukan cuma tentang jemuran. Aku juga dianggap milih-milih mau bicara atau deket sama siapa. That’s true af. Bukan milih dalan hal kasta, agama atau ras. Kan itu jahat. Kadang itu aku punya insting aja yang bilang keknya sama si ini atau si ini aku bisa going well. Atooow deket karna di deketin duluan. Ngajak jalan temen yang uda kenal dari jaman kami masih suka panas-panasan main pasir di depan rumah, duluan aja aku susah ngomongnya.

Advertisements

30 thoughts on “Ga suka jemuran

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s